Pages

Tuesday, May 4, 2010

Minyak Wangi


Pada suatu petang, di dalam sebuah bas. Ketika ini ramai orang sedang berebut berebut untuk pulang ke rumah, terdapat seorang gadis yang keadaanya agak resah naik ke dalam bas. Si gadis itu pun duduk berhadapan dengan seorang lelaki jawa, lelaki itu tidak dapat duduk. Dia terpaksa berdiri berhimpit himpit dengan penumpang yang lain, memang kebiasaannya di waktu begini jalan akan jem. Jadi bas itu tidak dapat bergerak dengan kelajuan formula 1, jadi teramat lah boring penumpang penumpang di dalam bas itu menunggu bila tiba masanya akan sampai ke destinasi yang dituju.

Di dalam kelembapan bas itu, gadis yang dapat duduk itu resah. Di pandang kiri ke kanan, depan belakang. Rupa rupanya hendak terkencing, tetapi malangnya dia tidak dapat turun disebabkan kepadatan penumpang dan bas tidak pula berhenti. Rumahnya jauh lagi, kalau hendak diikutkan lebih kurang 20 km lagi. Tahan punya tahan, akhirnya terkeluarlah sikit air yang sudah ditahan dari tadi lagi. Bila dia perasan air kencingnya sudah mula menitis, dia pun buat buat la buka handbag dan cuba mencari sesuatu.

Tanpa disedari, lelaki Jawa di depannya sudah lama perhatikan dia. Tapi tidak diendahkan oleh gadis itu, tiba tiba loceng bas berbunyi. Tandanya ada orang hendak turun, rupa rupanya orang yang duduk sebelah gadis tersebut pun bangun. Setelah orang disebelahnya turun, gadis tersebut pun beralih arah ke tempat duduk sebelah. Bagi mengaburi orang lain yang bahawasanya tempat duduknya telah pun basah hasil daripada kencingnya tadi.

Memandangkan tempat duduk sebelah gadis itu kosong, maka si Jawa ni pun hendak duduk la pada tempat yang kosong itu. Bila dia hendak melabuhkan pungungnya, dia terasa basah. Lalu dia tanya pada gadis yang berada disebelahnya " Waduh waduh bu, ngapain sey tempat ini basah sekali "

" Ala pak, sekali ja bukan banyak kali pun " jawab si gadis dengan slamber badak. " Agak kurang ajar ya bahasa kamu ini " sambil si jawa mencengkilkan matanya tanda marah.

" Ala bapak ni, mahu gurau cedikit ndak bulih ya. Macam ini ceritanya, tadi botol minyak wangi saya tertumpah. Saya cari penutupnya tapi tidak jumpa, di dalam beg tangan pun tidak ada ".

Jadi si Jawa itu pun keluarkan la sapu tangannya, dan terus mengelap kerusi itu sebelum duduk. Setelah duduk, dia rasa ada bau yang kurang mengenakkan. Terus dia mencium sapu tangannya, bagi menghidu wangiannya. Sambil menghayati bau dari sapu tangan itu, baru dia perasan bukannya minyak wangi tetapi air kencing.

Sambil tersenyum jawa tu berkata " Lo, kalau minyak wangi jenama ini. Kalau mau, saya ada penutupnya ".

6 comments:

sophie said...

Cam budak kecik kencing dlm suar..heheh

nanad said...

tetibe terase seram..

farhana afri said...

aigooo..!!~ hehehee

GeNgKaPaK said...

sophie- tak tahan sgt la 2..haha

nanad- cm prnh buat je..haha

farhana- aigo?agogo tau la..haha

yuichiro said...

nih bdk pasir besar ke?????????

GeNgKaPaK said...

xlah...pasir berdengung...haha