Pages

Friday, April 30, 2010

Hukuman


Seorang penjahat telah tersesat di sebuah pulau yang amat terpencil, di pulau itu terdapat banyak suku yang tersangatlah kejam. Tanpa berlengah lagi, dia berusaha untuk keluar dari pulau itu. Disangkakan panas sampai ke petang, rupanya tsunami di tengah hari. Dalam proses untuk menyusup keluar dari pulau yang kejam itu, dia pun terkantoi dan telah ditangkap oleh salah satu suku kaum di pulau tersebut.

Kerana terlalu takut, dia pun berteriak minta tolong. Tapi tiada siapa yang mendengar teriakannya itu, mungkin juga mereka tidak faham. Nasib la badan, kemudian datanglah ketua suku tersebut.

Ketua suku memberikan dua pilihan untuk dia dibebaskan

1. Dihukum mati
2. Dihukum berat tapi setelah itu dilepaskan

Maka dengan spontan si penjahat memilih pilihan kedua, mungkin hukuman itu lagi ringan dibandingkan dengan pilihan pertama. Setelah pilihan di buat, ketua suku menerangkan apakah hukumannya, kemudian dia mendapati hukumanya adalah di liwat oleh 100 lelaki dan dia benar benar mengeluh kesakitan.

Setelah selesai menjalani hukuman maka dia dilepaskan seperti yang telah dijanjikan, tapi malang sungguh nasib si penjahat tersebut. Namun saat dia lepas dari suku pertama, dia terperangkap dengan suku kaum yang lain. Dia kemudian telah ditangkap, lalu ketua suku tersebut telah mengajukan pilihan yang sama seperti suku pertama.

Si penjahat pun berfikir, " lebih baik aku mati daripada aku terus di liwat. Sakit tadi pun belum hilang lagi, harga diri pun hancur serta kesucian di injak injak ".

Dengan tegas dia menjawab " saya memilih dihukum mati "

Maka hukumanya adalah " di liwat sampai mati ".

6 comments:

reen_sofee said...

hahaha.
gile kejam!!
hahah

GeNgKaPaK said...

klo penjahat 2 pompuan rs2 kena ape ye..haha

zayani zidane said...

hahaha..baik mintak hukuman mati awal2 tu..bengong

GeNgKaPaK said...

2 la psl....dh kena double....hahahaha

nanad said...

ahah..sungguh keji..lawak2..

GeNgKaPaK said...

keji je ke?haha